Tiba-Tiba Rasa Jiwa Kacau Tanpa Tahu Punca Sebenar? 8 Perkara Ini Mungkin Penyebabnya

Perasaan gelisah dalam hati memang boleh dirasakan oleh siapapun. Kerana hal itu merupakan salah satu keupayaan yang memang dimiliki oleh manusia. Bezanya, ada manusia yang mampu mengatasi rasa gelisah tersebut dan ada pula yang tidak mampu mengatasinya.

Penyebab rasa gelisah di dalam hati dapat disebabkan oleh berbagai alasan dan faktor-faktor tertentu. Apalagi dalam kehidupan yang semakin hingar-bingar seperti saat ini, di mana banyaknya pilihan ataupun hal-hal baru yang terkadang meragukan Fikiran manusia sehingga membuat hatinya gelisah.

Bahkan dalam beberapa waktu kebelakangan ini justeru kegelisahan hati tersebut berkaitan dengan masalah keyakinan (agama), moral, dan perilaku-perilaku yang berhubungan dengan interaksi sosial dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara.

Masalah-masalah yang muncul tersebut memang tidak dapat difahami akan menimbulkan rasa gelisah di dalam hati bukan hanya bagi orang-orang yang terlibat dalam masalah tersebut, tetapi kadang juga bagi orang-orang yang tidak ada sangkut pautnya sekalipun.

Hal ini di disebabkan masalah yang muncul dan mengakibatkan hati menjadi gelisah tidak hanya datang dari dalam diri sendiri, tetapi juga boleh datang dari luar diri sendiri.

Sebenarnya bukan hal yang sukar untuk menyelesaikan masalah yang muncul, iaitu dengan mengahadapinya untuk mencari dan menemukan solusinya, bukan malah menghindarinya.

Tetapi seringkali banyak orang yang malah menghindari masalah yang muncul sehingga membuat masalah tidak diselesaikan dan menjadi semakin rumit. Sedemikian sehingga efek inilah yang sering menyebabkan timbulnya rasa gelisah di dalam hati, di mana rasa gelisah di dalam hati tersebut berkumpul dan melemahkan kreativiti yang ada di dalam diri sehingga harus selalu memiliki cara agar hati tenang.

Adapun Penyebab Hati Gelisah Menurut Islam adalah sebagai berikut :

Memudarnya Keyakinan Kepada Tuhan ; Penyebab pertama yang dapat menjadikan hati gelisah adalah memudarnya keyakinan kepada Tuhan, iaitu Allah SWT. Memudarnya keyakinan ini bererti menandakan bahwa keimanan kepada Tuhan juga melemah.

Sebagaimana kita tahu bahawa seorang yang iman lemah pasti hatinya akan merasa gelisah dan tidak tenang. Hal ini di sebabkan melemahnya iman bererti mengindikasi diri lupa terhadap Tuhan Yang Maha Segalanya, termasuk Maha Pemberi Pertolongan dalam menghilangkan rasa gelisah yang ada di dalam hati.

Terlalu Ikut Campur Dalam Perkara Tuhan ; Penyebab kedua yang dapat menjadikan hati gelisah adalah terlalu ikut campur dalam perkara Tuhan. Dalam erti kata lain, terlalu mencampuri terhadap perkara-perkara yang sudah menjadi urusan dan ketentuan Allah SWT, di mana dalam hal ini dapat dikatakan sebagai takdir.
Sebagaimana kita tahu bahwa takdir memang menjadi daerah kekuasaan Allah yang tidak harusnya dicampuri oleh makhluk-Nya. Apalagi kepada tiga takdir mutlak yang sudah ditetapkan sejak manusia dilahirkan ke dunia, iaitu rezeki, jodoh, dan kematian (maut).

Jadi, apabila kita terlalu mencampuri urusan-urusan tersebut akan menyebabkan hati menjadi gelisah. kerana fikiran dan logik kita tidak akan mampu menjangkaunya. Sedemikian sehingga yang boleh dilakukan oleh kita sebagai makhluk-Nya hanyalah terus berusaha dan berdoa.

Kurang Sabar Ketika Menjalani Ujian Tuhan ; Penyebab ketiga yang dapat menjadikan hati gelisah adalah kurangnya kesabaran ketika menjalani ujian dari Allah SWT.

Sebagaimana telah kita ketahui sebagai manusia yang beragama bahawa hidup ini pasti akan menemui berbagai macam ujian. Oleh kerana itu, apabila ujian tersebut datang, maka kita harus mampu bersabar dalam menghadapi dan menjalaninya.

Kerana apabila kita tidak bersabar, akan menimbulkan rasa gelisah di dalam hati kita sendiri. Bahkan kita harus merasa beruntung jikalau Allah SWT masih mahu menguji kita, kerana itu menandakan bahawa Allah SWT masih ingat kepada kita sebagai salah satu hamba-Nya di dunia ini. Dan Dia, Allah SWT, tidak membiarkan kita terlena dalam glamornya dunia yang penuh dengan berbagai sudut-sudut kelalaian di dalamnya.

Seringkali Mengeluh Dengan Ujian Tuhan ; Penyebab keempat yang dapat menjadikan hati gelisah adalah kebiasaan sering mengeluh dengan ujian yang datang dari Allah SWT. Mengeluh dengan ujian Tuhan memang terkadang tidak boleh dihindari, tetapi janganlah terlalu sering, kerana hal tersebut hanya akan menyebabkan hati menjadi gelisah.

Lekaslah bangkit dari keluhan tersebut untuk kemudian berusaha mencari jalan keluar atau solusi dari ujian yang diberikan oleh Tuhan. kerana setiap ujian, cubaan, dan masalah yang diberikan oleh Allah SWT pasti ada solusi atau jalan keluarnya asalkan kita tidak berhenti berusaha dan berdoa kepada-Nya selaku Tuhan Semesta Alam.

Beranggapan Bahwa Tuhan Tidak Adil ; Penyebab kelima yang dapat menjadikan hati gelisah adalah memiliki anggapan bahawa Tuhan tidak adil. Bagaimana boleh kita menganggap Tuhan, Allah SWT, tidak adil, padahal sudah dijelaskan dalam Kitab Suci-Nya bahwa Allah SWT adalah Tuhan Yang Maha Adil.

Bukti keadilan tersebut contohnya ialah memberikan solusi dalam setiap permasalahan, memberikan kemudahan dalam setiap kesusahan, menciptakan yang miskin dan yang kaya supaya roda kehidupan dunia dapat berjalan, bahkan memberikan kesihatan dan juga sakit agar kita tidak menjadi manusia yang sombong seperti kisah Fir’aun yang berani mengaku dirinya sebagai Tuhan hanya kerana tidak pernah sakit. Ingatlah bahwa beranggapan kalau Allah SWT itu tidak adil hanya akan mendatangkan rasa gelisah di dalam hati.

Lupa Untuk Bersyukur Kepada Tuhan ; Penyebab keenam yang dapat menjadikan hati gelisah adalah melakukan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yaitu Allah SWT.

Dalam erti kata lain, kita lupa untuk memanjatkan rasa syukur kepada Allah SWT atas segala hal yang telah diberikan-Nya selama hidup di dunia, seperti kesehatan, kesenangan, dan lain sebagainya.

Justeru apabila kita lupa bersyukur berarti menandakan bahawa kita merupakan makhluk yang sombong terhadap Tuhannya sendiri.

Dan sebagaimana kita tahu bahawa orang yang sombong itu tidak akan memiliki hati yang tenang, ertinya hatinya akan selalu gelisah. Contohnya lagi ialah Fir’aun, di mana kerana kesombongan yang dimilikinya membuat hatinya gelisah dan tidak tenang gara ada peramal yang menyebutkan bahwa kelak akan ada lelaki yang berhasil merebut kekuasaannya.

Sedemikian sehingga dia menjadi gelisah dan takut setiap ada anak lelaki yang lahir dan menyuruh anak buahnya untuk membunuh setiap bayi lelaki yang lahir tersebut.

Enggan Melaksanakan Perintah Tuhan ; Penyebab ketujuh yang dapat menjadikan hati gelisah adalah enggan melaksanakan perintah Tuhan, iaitu Allah SWT.
Contohnya saja ialah enggan melaksanakan solat yang merupakan tiang agama. Sebagaimana kita tahu bahawa solat adalah salah satu ibadah yang dapat menjadikan hati menjadi tenang dan tenteram.

Dengan kata lain, hati yang gelisah dapat disebabkan kerana kita enggan melaksanakan solat yang merupakan salah satu perintah Allah SWT dan wajib dilakukan oleh seluruh umat Islam di seluruh dunia.

Sering Melanggar Larangan Tuhan ; Penyebab kegelapan yang dapat menjadikan hati gelisah adalah sering melanggar larangan Tuhan, iaitu Allah SWT. Bahkan menjadikan pelanggaran tersebut sebagai sebuah kebiasaan setiap harinya.

Contohnya lagi-lagi ialah solat, di mana dalam hal ini ertinya ialah tidak melaksanakan solat wajib dalam keseharian. Kebiasaan tidak solat dalam keseharian inilah yang membuat kita mengabaikan bahwa meninggalkan solat itu adalah dosa.
Kebiasaan melakukan dosa yang kemudian memang berwujud menjadi sebuah kesengajaan sengaja tidak solat. Dengan demikian, kesengajaan tersebut akan menjadi penyebab timbulnya rasa gelisah di dalam hati.

Demikian beberapa penyebab hati gelisah menurut Islam. Meskipun kegelisahan merupakan suatu hal yang wajar-wajar saja dialami oleh manusia, tetapi sebagai makhluk yang beragama dan percaya akan adanya Tuhan, yaitu Allah SWT di dalam ajaran agama Islam, maka kegelisahan tersebut harusnya dapat diredam dengan keimanan yang dimiliki. Percaya dengan adanya Tuhan, Allah SWT, kemudian diucapkan secara lisan dan dilaksanakan dengan anggota badan, baik dalam menjalankan segala perintah-Nya maupun dalam menghindari segala larangan-Nya.

symber;info agama